Blognya si Tata, Si Gigikelinci

flashback

2 Comments

Waktu Mya dateng dari Lampung sekitar sebulan yang lalu, dia bawain setumpuk buku-buku dan map-map yang katanya punya gue. He???? Kok gak ngerasa punya ya?

Setelah sebulan diterlantarkan, tumpukkan itu akhirnya dibuka hari ini. Isinya macem-macem, secara gue doyan ngumpulin “sampah – sampah” yang menurut gue punya nilai sejarah *halah* minimal ada ceritanya buat gue, mulai dari nilai-nilai mata pelajaran apalan waktu SMA (Biologi, Ekonomi dsb) yang dapet sepuluh semua *sombong dot com* sampe yang mata pelajaran eksak yang ………. *gak perlu dipublish*, ada foto-foto bareng temen – temen, eh, ada juga tiket nonton Grand Prix ’97 – sekarang namanya MotoGP kalo ndak salah, berikut cerita yang gue tulis waktu SMP tentang pengalaman nonton itu.

isinya begini (gue ketik ulang dari versi aselinyah) :

Tiket GP

tanggal 28 September 1997, saya dan tiga teman saya, Dina, Carla dan Anti, nonton Marlboro Indonesian Grand Prix di Sirkuit Sentul. Saya dapet tiketnya karena saya ikut kuis di Radio Sonora. Saya menang dua kali, jadi saya dapet 4 tiket dan 4 topi Marlboro.

Dari Bekasi, saya berangkat naik bus – yang udah disediain sama panitia Grand Prix buat ngangkut penonton – di Kartika Chandra. Sekitar jam 10.30 kita sampe di Sentul, dan saya ngeliat para pembalap itu lagi latihan. Langsung deg-degan, abis baru sekali itu nonton balapan. Excited banget!

Kita dapet tempat yang di Festival. Panas, gila! Nggak nyangka. Udah gitu daerah disekitar festival dipagerin lagi. Tadinya saya sempet punya target mintain tandatangan pembalap – pembalap itu, tapi setelah ngeliat kondisi lapangannya, kaya’nya nggak bakal kesampean nih.

Kita akhirnya nonton balapan yang 125cc. Dulu masi ada Valentino Rossi yang ngetop banget, karena dia baru dua tahun ikut Grand Prix udah jadi juara dunia GP 125cc. Saya minta tolong ke polisi yang ngejaga dan suka ngibarin bendera (baru tau ternyata namanya Marshall) untuk ngejepret foto (fyi, jaman dulu belum ada ya yang namanya foto digital). Terus saya dan temen – temen duduk sambil nyemangatin Rossi, nggak tau deh Rossi-nya denger apa enggak. He..he..he..

Eh, tiba – tiba fotonya abis !! Panik lah. Orang nggak ada satupun dari kita yang bawa isi fil,.

Ternyata salah satu marshall-nya berbaik hati nawarin nyari film. Akhirnya cuma saya dan dia yang pergi. Naik motor. Tapi tetep aja diluar Sentul itu nggak ada yang jual. Abis soalnya. Katanya memang mereka beli banyak tapi diborong sama wartawan bule yang juga pada ngeliput GP.

Si Marshall itu ngajak kedalam paddock buat nyari film. Siapa tau ada. Pas didalam saya ketemu Garry McCoy!! Nyesel banget saya nggak bawa tas. Soalnya ballpoint dan buku buat tandatangan saya didalem situ ..

Abis itu ternyata di paddock nggak ada. Saya sama si Marshall jalan – jalan aja ketempat temennya, ke Pos 6. Akhirnya kenalan sama yang namanya Iyank, terus macem – macem deh. Saya sampe dikasih satu botol gede Aqua sama mereka. TErus pas saat itu GP 250cc udah mau abis. Jadi saya putusin tetep aja disitu, walaupun ngerasa nggak enak juga sama temen – temen saya.

Ternyata, keputusan itu benar – benar tepat sodara – sodara! Pas si Max Biaggi melakukan victory lap, dia buka helmnya dan saya suitin aja dia. And he smiled..and waved at me! Arrrgghh ….!! Pertama saya pikir dia nggak liat saya dan ngedadahin orang lain. Ternyata nggak ada orang lain dibelakang saya. Aarrgghh … !!

Pas saya balik ke tempat penonton, kok ada yang rame – rame, ternyata penonton yang ada di festival pada pindah ke VIP yang harga tiketnya Rp 100.000,- (bo! kalo sekarang harga tiketnya 100.000 bisa pada bangkrut promotornya :mrgreen:). Langsung aja temen – temen saya suruh pindah kesitu. Tapi kita harus ngelompatin parit kecil dan manjat – manjat dulu. Lumayan lah, tapi masalahnya, saya masi ada diseberang jalan dan harus lari nyebrang sirkuit. Hihihi… bayangin dong kalo tiba – tiba ada motornya yang lewat. Mati dong.

Pas saya ceritain saya dari mana aja, mereka pada teriak..!! Iri ni yeee… he .. he .. he..

Akhirnya kita nonton GP 500cc di VIP. Kita ketemu sama dua orang, terus sama mereka kita ngitungin berapa detik si Mick Doohan nyelesaiin tiap lap.

Pas lap terakhir, kita semua lari ke garis finish, mau liat siapa yang menang. Ternyata si Mick dibalap sama Tadayuki Okada, tepat di lap terakhir. Langsung terdengar gossip yang katanya Doohan sengaja ngalah lah, mau pindah dari Honda lah dsb. Soalnya jelas banget keliatan Doohan bisa aja ngebalap Okada kalo dia mau.

Setelah selesai, saya sempet ketemu sama sahabat saya, Rendy sama kakaknya, dia dapet tiket VIP. Dia katanya mau masuk dan nyari tandatangan. Terus saya sama temen – temen yang bener-bener nekatnya lagi kumat, ngerasa tanggung. Ngapain juga cuma nonton doang dan nggak dapet tandatangan mereka (pembalap). Lagipula banyak kok orang yang nekat pergi kedalam paddock.

Akhirnya kita jalan disirkuit dan sempet ketemu sama keamanannya, terus sempet diusirin. Tapi kita ngakunya kakak saya ada didalam, dan gimana pulangnya kalo gak sama dia? Padahal ‘kakak’ yang saya maksud sih si Iyank yang baru saya kenal disitu.

Akhirnya kita ketemu sama marshall – marshall yang sudah selesai bertugas, kita dikasi pass masuknya deh. Tapi kita belum berani masuk dan masi nunggu pembalap yang mau pulang di lapangan parkir.

Pertama kali kita ngeliat orang yang keluar dari dalam pit, kita gak mintain tandatangannya. Soalnya tampangnya gak terlalu meyakinkan. Kita pikir itu teknisi. Tapi Carla dan Anti tetep aja nekat mintain tandatangannya. Orang itu langsung kebingungan.

Kita akhirnya sepakat, kalo ada yang lewat lagi harus kita mintain tandatangan, mau pembalap atau bukan.

Pucuk dicinta ulam tiba saudara – saudara .. kita ketemu pembalap Itali (125cc) yang nggak gitu ngetop – yang penting pembalap –  dan langsung kita mintain tandatangannya. Setelah itu baru kita tau namanya Gino Borsoi ( Yamaha #24 ). Dia jalan sama teknisi – teknisi nya, dan dia malah foto –  foto kita. Kebalik ya? Biasanya kita yang foto – foto, ini malah fans yang difoto. Tapi dia cepet – cepet sih, jadi kita gak sempet minta tandatangannya di Itali.

Terus kita lihat, ada petugas yang jaga pintu keluarnya nyuruh kita masuk aja. Mungkin mereka liat kita dari tadi berdiri disitu nungguin pembalap yang lagi mo pulang kali, ye..

Wah, ternyata banyak juga orang yang udah masuk kedalam. Ada sahabat saya itu, dia udah dapet tandatangannya Valentino Rossi, Alex Barros dan Max Biaggi. Dia juga dapet pelindung lututunya si “Mad Max” itu. Gila.. ternyata kita ketemu lagi sama Iyank dan kita mulai memburu tandatangan.

Pertama kali yang jadi korban adalah Norifumi “Norick” Abe. Dia ramah banget. Dina udah hampir mau nangis gak kebagian tandatangan, langsung Noricknya bilang, “Oh no, you’re crying” dan langsung nandatanganin buku Dina.

Abis itu kita liat ada Tohru Ukawa yang lagi ada didepan motornya. Wah, minta jadi korban pemburu tandatangan banget nih orang. He..he..he.. Langsung aja saya, Dina, Carla dan Anti sama pemburu tandatangan lainnya menyerbu ketempat Ukawa.

Udah sore dan kita udah hauuuuss banget. Pas keadaan gitu, kita ditempat teknisinya Norick dan Manuel “Sete” Gibernau. Mereka lagi bagi – bagi poster. Kita masing – masing maruk banget ngambilnya, “give me five, give me ten!” 😀 Si Carla yang udah saking hausnya nyaris nekat ngambil Coca Cola teknisinya Norick, nyaris ketauan pula, he..he..he.. Saya juga sempet ngeliat Olivier Jacque, tapi pas mau disamperin dia menghilang entah kemana.

Eh, ada kabar bahwa Tadayuki Okada lagi bagi – bagi tandatangan di depan paddock. Ternyata si Okada itu gak tinggi – tinggi banget. Hampir setinggi gue.

Abis dari tempat Okada, kita liat orang yang mukanya Itali banget, tinggi, keren dannn, Luca Cadaloraa!!!! Langsung aja kita mintain tandatangan. Walopun dia lagi nelpon, dan kita gak keberatan untuk nunggu sebentar, dia nyodorin tangannya untuk ngambiil buku tandatangan kita. He..he..he.. Baik banget.

Last stop, kita ketemu Mick Doohan! Tapi dia gak mau ngasi tandatangannya. Nampaknya dia lagi sibuk. Tapi cakep bo! He..he..he.. tampangnya rada – rada mirip George Clooney-nya ER.

Udah semakin sore, kita mau balik, naik bus lagi. Eh, kita minum dulu. Hausss…sampe masing – masing beli dua gelas orange juice. Ternyata Dina ninggalin kertas tandatangannya di paddock. Dasar clumsy! Akhirnya dia balik lagi bawa cerita yang emang nggak nyenengin. Dia ketemu Mick Doohan yang bagi – bagi notes yang isinya gambar dia. Eh, pas Dina mau minta, udah abis, dan dia bilang, “Sorry, next year, Ok?” sambil ngeloyor pergi.

Di bus pada rame, ngomongin dapet tandatangan siapa aja. Ada dua orang yang dapet tandatangannya semua pembalap. Mereka kakak – adek, dari Jumat udah bolos sekolah (atau kuliah?) demi nonton Grand Prix ini.  Niat.

Saya rasa, ini adalah pengalaman yang paling menarik sampe saat ini.

Hehehe… lucu juga ya tulisannya? Pas ngetik tadi gue sempet flashback ke jaman SMP.

Sampe saat ini, gue gak pernah lagi nonton Grand Prix sampe akhirnya ganti nama jadi MotoGP. Soalnya tahun 1998-nya kan kita krisis tuh, gak sanggup kayaknya mendatangkan pembalap dari luar negeri. Dan gak tau juga kabarnya Sirkuit Sentul seperti apa sekarang.

Valentino Rossi udah pindah ke 250cc dan akhirnya 500cc, Mick Doohan pensiun, Norick Abe udah meninggal dunia, Max Biaggi udah gak balapan lagi, dan banyak banget yang udah pensiun dari dunia balap membalap.

Gue masih berharap sih Indonesia mampu buat balapan MotoGP atau F1 untuk kedepannya. Dan saat itu tiba, gue berharap bisa nonton dan memburu tandatangan seperti saat gue masih SMP dulu. Dengan persiapan lebih matang tentunya.  😀

Amin!

Advertisements

Author: gigikelinci

pecinta kucing yang ingin bisa berbahasa kucing daripada bahasa inggris...

2 thoughts on “flashback

  1. wah, jadi teringat balapan motogp tadi malam yang penuh kelicinan lap, hehehe 😀

  2. ayo mbak Tata…..blognya di-update lagi dunk 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s